Apa Sajakah Teori Kontrol Birokrasi itu?

Teori kontrol birokrasi adalah sebuah pendekatan terhadap teori administrasi publik khususnya yang berkaitan dengan masalah persetujuan atau kemauan untuk bertindak. Pertanyaan ini adalah inti dari teori kontrol birokrasi : Bisakah birokrasi bertentangan dengan hukum atau keinginan si pembuat hukum atau pejabat yang terpilih? Untuk menjawab pertanyaan ini, teori kontrol birokrasi menerima beberapa bentuk dikotomi politik-administrasi (atau kebijakan-administrasi). Kadang dikotomi bisa dijelaskan dan diterima secara eksplisit, tapi kadang hanya diasumsikan. Tetapi system kontrol politik dari teori birokrasi ini sulit, apabila tidak bisa dikatakan tidak mungkin, tanpa mempertimbangkan perbedaan yang signifikan antara fenomena politik dan administratif dalam pemerintahan yang demokratis.

Dikotomi politik-administrasi merupakan asal usul administrasi publik modern. Ketika dokumen pendirian amerika dirumuskan, dikotomi merupakan pemisahan kekuasaan legislatif dan eksekutif. Alexander Hamilton menentang pendapat bahwa seorang presiden yang bersemangat mampu mengontrol jalannya pemerintahan dari hari ke hari, dan Thomas Jefferson menentang dewan legislatif yang terpilih langsung untuk melakukan pengawasan yang ketat terhadap presiden (Rohr 1986; Kettl 1993b). Pada tingkat negara bagian dan lokal pemerintah Amerika, dikotomi politik-administrasi juga diterapkan melalui kekuasan legislatif (Dewan Kota) maupun eksekutif (Walikota). Sampai dengan abad ke 20, semua Negara Bagian menjalankan praktek pemisahan kekuasaan, demikian juga di semua kota.

Pada semua tingkat federal amerika, pemisahan kekuasaan telah berubah seiring dengan munculnya layanan sipil yang permanen dan profesional. Ketika pelayanan public pada awal perkembanganya. Woodrow Wilson menetapkan secara formal dan tegas model dikotomi dengan dalam makalah seminar tentang administrasi publik modern yang mana politik seharusnya tidak mencampuri administrasi, dan administrasi seharusnya tidak mencampuri politik. (1887/1941). Model dikotomi diterima secara l;uas Dikotomi dalam administrasi publik Amerika hingga pertengahan-1990, Ketika Herbert Simon dan Dwight Waldo menantang model dikotomi untuk setiap alasan yang berbeda-beda (Waldo 1946: Simon 1947). untuk Waldo, Semua praktik administrasi bersifat politik pada tingkatan yang mendasar. Untuk Simon, Secara empiris sulit memisahkan politik dari administrasi, dan juga sebaliknya. sehingga dari tahun 1950 sampai 1970-an itu adalah kearifan diterima bahwa tidak ada dikotomi. Kemudian, pada 1980-an, dikotomi muncul kembali dan kini hidup, berkembang dengan baik dan ada didalam pengendalian teori birokrasi.

pentingnya pengendalian teori birokrasi adalah bahwa ia menyediakan untuk analisis administrasi publik dengan membuat perbedaan antara politik dan praktik administrasi dan atau membuat perbedaan antara politik dengan pelaksana adminuistrasi. Perbedaan ini sangat berguna dalam menganalisis karena mereka memberikan tonggak variabel dalam dasar-dasar politik (biasanya variabel independen) dan administrasi (biasanya variabel dependen). Kami datang, kemudian, dengan asumsi penting kedua dalam pengendalian teori birokrasi: dalam diri pemerintahan yang demokratis , pejabat terpilih, termasuk legislator dan eksekutif (presiden, gubernur, walikota) harus mengendalikan keputusan dan tindakan(bisanya pegawai pelayanan public).

Dalam ilmu politik Amerika, bentuk dan karakter kontrol politik atas birokrasi adalah sebuah perdebatan panjang tentang apa yang seharusnya menjadi kisaran yang tepat diberikan kebijaksanaan birokrasi dan birokrat (Finer 1941: Frederich 1940). Di zaman modern, perdebatan ini paling baik dicirikan oleh pendapat Theodore Lowi: di satu sisi bahwa kita memerlukan demokrasi yuridis di mana undang-undang dan peraturan yang tepat dan sangat membatasi bahwa mereka menyangkal kebebasan birokrasi dalam melaksanakan hukum, dan, di sisi lain , Pendapat Charles bahwa kebijaksanaan birokrasi yang luas adalah penting untuk mencapai pemenuhan efektif dan manusiawi dari hukum (Lowi 1979; Goodsell 1983). Donald Kerd menangkap perbedaan-perbedaan ini dengan baik dan menempatkan mereka dalam konteks sejarah:

….. pendekatan yang berbeda untuk mempelajari administrasi biasanya datang dari salah satu dari dua tradisi yang bertentangan dalam tradisi politik Amerika dan masing-masing mengarah pada perspektif yang sangat berbeda tentang peran administrasi dalam demokrasi di Amerika.Beberapa Beberapa siswa administrasi menggubnakan pendekatan subjek dengan paham Hamilton yang mendasar. Seperti Alexander Hamilton ,mereka mencari negara yang kuat pertahanannya dengan aparat administrasi yang kuat. Siswa administrasi lainnya, bagaimanapun, secara paham Madisoniant yang mendasar. Seperti Madison, mereka melihat dalam keseimbangan kekuasaan adalah perlindungan terbaik terhadap tirani. Kompetisi kepentingan politik, di dalam pandanganya, mengurangi risiko bahwa birokrasi dapat penyalahgunaan kebebasan individu (Kerd 1993b. 407)

Kontrol teori birokrasi sangat menarik dari sumur Madisonian ketidakpercayaan kekuasaan. Beberapa kontrol administratif teoretis birokrasi berasal dari bagian-bagian dari ilmu politik Amerika yang pada dasarnya Madisonian. Ekonom dan teori ekonomi telah terjajah ilmu politik dan cenderung juga harus menjadi Madisonian; tradisional dan sadar diri administrasi publik dengan penekanan pada manajemen, keahlian, dan cenderung profesionalisme, dengan perbandingan, untuk dipoles menjadi lebih Hamiltonian dan perspektif (Kettl, 1936 )

Properti beberapa judul buku kontemporer dalam administrasi publik adalah salah satu cara menarik untuk menggambarkan kontrol popularitas teori birokrasi modern:

Perpecahan Birokrasi oleh Michael Barzelay

Mempertahankan birokrasi Pemerintah yang bertanggung jawab oleh Bernard Rosen

Pengendalian birokrasi oleh Gruber Judith

Pengendalian Birokrasi oleh Gormley William

Menghadapi Birokrasi: Kehidupan dan Kematian dalam Lembaga Publik oleh Gerald Garvey

Tanggung Jawab birokrasi oleh John Burke

Birokrasi: Apakah yang akan dilakakukan oleh Instansi Pemerintah dan Mengapa Mereka melakukannya oleh James Q. Wilson

Ada sedikit pertanyaan bahwa birokrasi dan persoalan tentang kendali birokrasi saat ini berpusat untuk menjadi teori administrasi public modern. Karena administrasi modern masyarakat dikotomi politik-administrasi adalah asumsi utama dalam pengendalian teori birokrasi, bagian berikutnya mendefinisikan dan menggambarkan logika control birokrasi menggunakan dikotomi. Ini diikuti dengan upaya untuk menjawab pertanyaan teoritis dan empiris apakah birokrasi dan birokrat responsif terhadap pimpinan.Apakah mereka “lepas kendali?” Itu akan diikuti dengan pertimbangan pendekatan pokok-agen untuk kontrol teori birokrasi.

Dipublikasikan Oleh:

M. Asrori Ardiansyah, M.Pd

Pendidik di Malang

Sumber: www.kabar-pendidikan.blogspot.com, www.arminaperdana.blogspot.com http://grosirlaptop.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: