Artikel: Meningkatkan Kualitas Pembelajaran

Guru kreatif, professional dan menyenangkan harus memiliki berbagai konsep dan cara untuk meningkatkan kualitas pembelajaran, antara lain:
a. Mengembangkan kecerdasan emosi, ada beberapa cara untuk mengembangkan kecerdasan emosi ini dalam pembelajaran, yaitu dengan:
1) Menyediakan lingkungan yang kondusif.
2) Menciptakan iklim pembelajaran yang demokratis.
3) Mengembangkan sikap empati.
4) Membantu peserta didik menemukan solusi dalam setiap masalah yang dihadapinya.
5) Menjadi teladan dalam menegakkan aturan dan disiplin dalam pembelajaran.
b. Mengembangkan kreativitas dalam pembelajaran. Dalam hal ini peserta didik akan lebih kreatif jika;
1) Dikembangkan rasa percaya diri pada peserta didik dan tidak ada perasaan takut.
2) Diberi kesempatan untuk berkomunikasi ilmiah secara bebas dan terarah.
3) Diberikan pengawasan yang tidak terlalu ketat dan tidak otoriter.
c. Mendisiplinkan peserta didik dengan kasih sayang.
Dalam pembelajaran, guru berhadapan dengan sejumlah peserta didik dengan berbagai macam latar belakang, sikap, dan potensi yang kesemuanya itu berpengaruh terhadap kebiasaannya dalam mengikuti pembelajaran dan berperilaku di sekolah. Dalam pembelajaran mendisiplinkan peserta didik harus dilakukan dengan kasih sayang, dan harus ditujukan untuk membantu mereka menemukan diri; mengatasi situasi yang menyenangkan bagi kegiatan pembelajaran.
d. Membangkitkan nafsu belajar. Cara membangkitkan nafsu belajar, antara lain:
1) Tujuan pembelajaran harus disusun dengan jelas dan diinformasikan kepada peserta didik sehingga mereka mengetahui tujuan belajar.
2) Peserta didik harus selalu diberitahu tentang kompetensi dan hasil belajarnya.
3) Pemberian pujian dan hadiah lebih baik daripada hukuman.
4) Memanfaatkan sikap, cita-cita, rasa ingin tahu dan ambisi peserta didik, misalnya perbedaan kemampuan, latar belakang.
e. Mendayagunakan sumber belajar. Caranya:
1) Memanfaatkan perpustakaan dengan semaksimal mungkin dengan memahami hal-hal yang berkenaan dengan perpustakaan yaitu sistem katalog, bahan-bahan referensi seperti; kamus, ensiklopedi dan lain-lain.
2) Memanfaatkan media masa, misalnya: radio, televisi, surat kabar dan majalah.
3) Sumber yang ada di masyarakat, misalnya perusahaan swasta, pabrik dan lain-lain.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: