Supply dan Demand Valuta Asing

Di dalam menentukan nilai tukar mata uang, menggunakan nilai kurs. Nilai kurs ditentukan dari kekuatan tawar-menawar mata uang yang diperdagangkan. Menurut J.M. Keynes permintaan uang “liquidity preference” disebabkan oleh :
1. Transaction Motive (motif untuk bertransaksi).
2. Precautionary Motive (motif untuk berjaga-jaga).
3. Speculative Motive (motif untuk spekulasi).
Semakin tinggi permintaan mata uang terhadap mata uang lainnya, maka semakin tinggi nilai mata uang tersebut diperdagangkan. Permintaan yang tinggi ditandai juga dengan tingkat penawaran yang rendah dan kelangkaan mata uang tersebut di pasar valuta asing. Menurut Kasmir (2000:207), terdapat dua macam kurs valuta asing yang diberlakukan oleh bank komersial yaitu:
1. Kurs jual pada saat bank menjual dan nasabah membeli. Kurs jual yang ditetapkan oleh bank ketika menjual valuta asing kepada para nasabah lebih tinggi dari mekanisme harga yang terjadi pada saat itu.
2. Kurs beli pada saat bank membeli dan nasabah menjual. Kurs beli yang ditetapkan oleh bank, biasanya lebih rendah dari harga yang terjadi pada saat itu dan merupakan kebalikan dari kurs jual. Tinggi rendahnya kurs beli dan jual yang ditetapkan oleh bank merupakan spread atau keuntungan yang diperoleh bank yang bersangkutan.
Menurut Kuncoro (1997:217), terdapat dua faktor yang mempengaruhi pergerakan kurs valuta asing yaitu:
1. Faktor politik, merupakan faktor eksternal ekonomi yang memiliki pengaruh cukup besar terhadap perekonomian suatu negara. Faktor-faktor tersebut antara lain:
a. Kontrol devisa, merupakan hambatan yang diciptakan oleh pemerintah bagi pengguna valuta asing dalam transaksi bisnis.
b. Perbedaan kurs, menunjukkan terdapatnya perbedaan antara mata uang yang diperdagangkan sebagai adanya tekanan potensi menuju devaluasi atau depresiasi.
2. Faktor makro fundamental, merupakan faktor yang bersumber dari kondisi ekonomi suatu negara secara makro ekonomi.
a. Neraca pembayaran, sebagai dampak penawaran dan permintaan akan valuta asing.
b. Cadangan devisa intervensi ke pasar valuta asing dengan menggunakan cadangan devisa untuk mendorong nilai mata uang domestik ke atas maupun ke bawah.
c. Pertumbuhan GNP dan GDP perekonomian domestik yang tumbuh dengan lamban, menyebabkan ekspor lebih kecil daripada impor sehingga perdagangan menjadi defisit dan depresiasi mata uang.
d. Pengeluaran pemerintah. Kenaikan yang pesat dalam pengeluaran pemerintah, terutama bila dibiayai dengan anggaran defisit mengakibatkan naiknya tekanan inflasioner terhadap perekonomian sehingga inflasi cenderung mengakibatkan depresiasi.
e. Inflasi relative. Suatu negara yang mengalami inflasi relatif lebih tinggi, akan mendorong depresiasi bagi mata uang domestiknya.
f. Pertumbuhan jumlah uang yang beredar. Menghilangkan resesi dengan meningkatkan pertumbuhan jumlah uang beredar agar suku bunga domestik menurun, mengakibatkan naiknya laju inflasi domestik dan depresiasi.
Menurut Donald & Taylor (1992), faktor-faktor yang mempengaruhi fluktuasi nilai tukar adalah variabel-variabel ekonomi yang mempengaruhi fundamental ekonomi suatu negara. Variabel tersebut meliputi : Jumlah uang beredar, suku bunga dan tingkat output riil.
Sedangkan Jeff Madura (Syamsul Arifin, 1998) menjelaskan bahwa factor-faktor yang mempengaruhi fluktuasi nilai tukar ada 3 macam, yaitu:
1. Faktor Fundamental, berkaitan dengan indikator ekonomi.
2. Faktor Teknis, berkaitan dengan kondisi permintaan dan penawaran valas.
3. Faktor sentiment pasar. Berkaitan dengan rumus yang bersifat insidentil yang dapat mempengaruhi fluktuasi nilai valas dalam jangka pendek.
Menurut Levi Maurice (1991) nilai tukar yang terbentuk akan dipengaruhi oleh perubahan banyak faktor, seperti faktor fundamental, teknikal serta psikologis yang terakumulasi dalam periode tertentu.
Berkaitan dengan valuta asing, maka nilai mata uang asing ditentukan oleh permintaan dan penawaran pasar. Levi (1996) mengemukakan bahwa foreign currency ditentukan oleh “determinated by the forces of supply and demand”. Levi selanjutnya menerangkan kondisi ini dengan menggunakan kurva permintaan dan penawaran (demand and supply curve), di mana turun naiknya kurva ditentukan oleh price wheat (mata uang suatu negara) dan exchange rate (perubahan tingkat bunga).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: